h1

GANGGUAN REPRODUKSI SAPI PERAH

July 29, 2008

DITULIS OLEH : JUNAIDI KARO KARO

RINGKASAN

HOTNITA JULIANTY PURBA. J3I305054. 2008. Gangguan Reproduksi Sapi Perah di PT Greenfields Indonesia, Malang. Laporan Praktik Kerja Lapangan. Program Keahlian Teknologi dan Manajemen Ternak. Direktorat Program Diploma, Institut Pertanian Bogor.

Pembimbing : Dr. Bagus P. Purwanto

Praktek kerja lapang (PKL) ini dilaksanakan pada tanggal 18 Februari sampai 10 Mei 2008 di perusahaan peternakan sapi perah PT Greenfields Indonesia.

Tujuan dari pelaksanaan praktek karja lapang ini adalah memberikan bekal keterampilan dan kecakapan kepada mahasiswa agar mampu bekerja dilapang guna mempunyai keahlian dalam mengatur reproduksi pada sapi perah, melatih kemampuan mahasiswa untuk mengevaluasi situasi dan kondisi peternakan sapi perah pada umumnya dan di PT Greenfields Indonesia pada khususnya serta memberikan bekal kepada mahasiswa sehingga memiliki kemampuan manejerial dalam bidang reproduksi.

Materi yang digunakan adalah sapi perah betina Friesian Holstein, keturunan Jersey, dan sapi Cross dengan populasi sekitar 1800 sapi laktasi. Metode yang digunakan adalah dengan melakukan pengamatan terhadap kejadian-kejadian yang terjadi di lapang, berdiskusi dengan pembimbing lapang maupun dengan para pekerja dan observasi partisipasi yang artinya ikut bekerja secara langsung di perusahaan tersebut.

Untuk analisis data yang didapatkan dari rekording reproduksi didapatkan angka service per conception antara 3.5 hingga 4.0. Perhitungan ini menggunakan cara yang berbeda dari biasanya, sehingga rata-rata untuk S/C jauh diatas angka pada umumnya. Rata-rata untuk conception rate 50% dan rata-rata calving interval berkisar 13 bulan 10 hari. Persentasi gangguan reproduksi yang sering terjadi seperti retensio plasenta, endometritis dan metritis masih tergolong normal (20%) walaupun diatas persentasi rataan untuk suatu kelompok sapi perah yaitu 8-11 %. Hal ini didukung oleh data calving interval yang baik dan dapat dilihat dengan adanya recording per individu yang akan memudahkan pengamatan mulai dari pendeteksian berahi, perkawinan, pencatatan kelahiran, hingga gangguan-gangguan yang dialami oleh induk tersebut.

Kesimpulan dari pelaksanaan Praktek Kerja Lapang ini yaitu manajemen reproduksi peternakan sapi perah PT Greenfields Indonesia dapat dikatakan baik.


RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Jakarta pada tanggal 1 Juli 1987, putri kedua dari tiga bersaudara dari pasangan Drs. J. Purba dengan R. Saragih, Spd

Pendidikan formal penulis diawali di TK Rosari Jakarta Selatan selama 2 tahun (1991-1993), selanjutnya  penulis melanjutkan pendidikan di Sekolah Dasar Mardi Yuana Depok selama 6 tahun (1993-1999) dan melanjutkan di SLTP Putra Bangsa Depoks selama 3 tahun (1999-2002). Pada tahun 2002 penulis melanjutkan  pendidikan ketingkat Sekolah Menengah Umum di PSKD VI Depok dan selesai pada tahun 2005.

Pada tahun 2005, penulis diterima sebagai mahasiswa program diploma di Institut Pertanian Bogor pada Program Keahlian Teknologi dan Manajemen Ternak. Selama masa pendidikan, penulis aktif di bidang Komisi Pelayanan Siswa (KPS) yang berada di bawah naungan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM).

Sebagai tugas akhir untuk memperoleh gelar ahli madya, penulis melakukan praktik kerja lapang di bidang peternakan sapi perah dan menyusun laporan dengan judul Gangguan Reproduksi Sapi Perah di PT Greenfields Indonesia kabupaten Malang, Jawa Timur.


PRAKATA

Puji dan syukur saya panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa atas berkat dan anugerahNya saya dapat melaksanakan Praktik Kerja Lapang selama 3 bulan, terhitung dari tanggal 18 Februari sampai 10 Mei 2008 di PT Greenfields Indonesia Malang Jawa Timur dan menyelesaikan laporan ini tepat pada waktunya.

Laporan tugas akhir ini disusun berdasarkan diskusi dengan seluruh pihak PT Greenfields Indonesia pada saat melaksanakan Praktik Kerja Lapangan serta literatur yang saya baca dari beberapa buku mengenai sapi perah..

Ucapan terima kasih saya berikan kepada :

1. Keluarga yang selalu memberi kasih sayang, dorongan dan dukungan untuk menyesaikan studi saya serta perhatiannya akan kebutuhan saya baik secara moril maupun materi.

2. Teman-teman seangkatan, yang menjadi motivator selama menjalankan studi di Diploma IPB dan teman-teman selokasi PKL di PT Greenfields Indonesia yang menemani serta memberi dukungan selama berada di Malang.

3. Bagus P. Purwanto selaku dosen pembimbing yang telah menyempatkan dan menyisihkan waktunya untuk membimbing saya pada saat penulisan laporan ini.

4. Din Satriawan, Catur Nugroho dan Yoni Kusmay selaku pembimbing lapangan di PT Greenfields Indonesia, pekerja-pekerja kandang dan para Dokter hewan yang memberikan waktunya untuk berdiskusi dengan penulis.

5. Seluruh dosen peternakan yang telah membimbing dan memberikan ilmu selama menjalankan study di Diploma IPB.

6. Semua pihak yang membantu penulisan laporan ini.

Penulis  sadar bahwa laporan ini jauh dari sempurna. Penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat khususnya bagi penulis dan umumnya bagi pembaca untuk itu saran yang membangun sangat penulis harapkan

Bogor, Juli 2008

Penulis

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Usaha peternakan sapi perah bertujuan untuk mendapatkan produksi susu yang tinggi serta secara tidak langsung mendapatkan pedet. Untuk mendapatkan produksi susu yang tinggi dan berkualitas perlu pengelolaan manajemen dari semua aspek. Salah satu faktor yang sangat penting dalam manajemen pemeliharaan sapi perah yang dapat menetukan keberhasilan suatu usaha peternakan adalah produktivitas dari ternak tersebut.

Produktivitas dari setiap jenis ternak secara langsung ataupun tidak langsung tergantung pada kemampuan reproduksinya. Ternak dengan produktivitas tinggi disertai dengan seleksi yang baik dalam perkawinan akan meningkatkan produksinya (Lindsay et al., 1982).

Keberhasilan reproduksi merupakan cermin keberhasilan suatu usaha peternakan dengan pengaturan reproduksi yang baik. Berkembangnya populasi sangat tergantung pada induk dan bibit yang berkualitas serta jumlah kelahiran sapi yang banyak. Hal ini tentu sangat ditunjang oleh reproduksi yang optimal. Produksi dan reproduksi sangat berkaitan erat bagi berkembang dan tersedianya sapi. Kegagalan seekor ternak untuk menjadi bunting pada satu atau lebih perkawinan akan menghilangkan produk konsepsi pada satu atau lebih periode kebuntingan (Salibury dan Vandermark, 1985).

Berbagai masalah reproduksi yang terjadi khususnya sapi betina tidak hanya pada kesehatan organ reproduksinya saja. Selain organ reproduksi sendiri, organ lain seperti otak, tiroid, paratiroid, maupun pankreas serta berbagai kelenjar di dalam tubuh turut mempengaruhi reproduksi. Berbagai macam hormon seperti foliclle stimulating hormone (FSH), luteinizing hormone (LH), prolactin dan lain sebagainya berperan penting bagi kecepatan sapi untuk beranak. Oleh karena itu suatu pengaturan terhadap kemampuan reproduksinya secara tertib dan teratur perlu dilakukan sehingga efisiensi reproduksi dapat tercapai.

Partodihardjo (1987), menyatakan bahwa evaluasi keberhasilan dibidang reproduksi ternak harus memperhatikan kartu ternak yang berisi keterangan mengenai seekor ternak, umur pertama kali dikawinkan, pengamatan terhadap berahi, deteksi kebuntingan, perkawinan kembali setelah melahirkan, saat perkawinan yang tepat, fertilitas jantan yang digunakan serta service per conception, non return rate, conception rate, dan calving interval. Hal-hal tersebut digunakan untuk mendapatkan hasil reproduksi yang baik. Bertumpu pada hal tersebut maka dilakukan praktik kerja lapang di salah satu industri peternakan sapi perah yang berkembang PT Greenfields Indonesia untuk dapat melihat perkembangan populasi dan efisiensi reproduksi khususnya dalam penanganan masalah reproduksi.

Tujuan

1. Memberi bekal keterampilan dan kecakapan mahasiswa agar mampu bekerja di lapang guna mempunyai keahlian dalam mengatur reproduksi pada sapi perah.

2. Melatih kemampuan mahasiswa untuk mengevaluasi situasi dan kondisi peternakan sapi perah di PT Greenfields Indonesia.

Manfaat

Manfaat yang diperoleh pada praktek kerja lapang ini selain menambah pengetahuan dan wawasan mahasiswa dalam menganalisa masalah yang berhubungan dengan reproduksi juga meningkatkan keterampilan dan pengalaman kerja. Manfaat dari hasil praktek kerja lapang ini tidak hanya bagi mahasiswa tetapi juga bagi peternak dan pengelola sebagai sumber informasi tentang pengaturan reproduksi khususnya dalam penanganan gangguan reproduksi yang sering muncul pada sapi perah.


PERUSAHAAN PETERNAKAN SAPI PERAH

PT GREENFIELDS INDONESIA

PT Greenfields Indonesia terletak di Dusun Maduarjo, Desa Babadan, Kecamatan Ngajum, Kabupaten Daerah Tingkat II Malang, Propinsi Jawa Timur. Jarak lokasi dengan kota Malang sekitar 40 km. Perusahaan ini berada di lereng Gunung Kawi dengan ketinggian 1200 m di atas permukaan laut. Wilayah ini mempunyai suhu udara sekitar 16-220C dan curah hujan sekitar 2.997 mm pertahun dengan kelembaban sebesar 45 %.

Unit usaha yang dimiliki perusahaan tersebut adalah usaha peternakan (Dairy Farm) dan unit pengolahan susu (Processing Unit). Untuk ketenagakerjaan dibagi menjadi beberapa departemen, heifer raising, livestock, milking parlor, dan animal health and reproduction.

Tepatnya pada tanggal 14 Maret 1997 didirikannya PT. Greenfields Indonesia dengan nama PT Prima Japfa Jaya. Pada awal berdirinya, PT Prima Japfa mendatangkan 90 ekor sapi perah bangsa Fries Holland (FH) yang diimpor dari Australia, kemudian dibawa ke perusahaan. Dari tahun ketahun perusahaan semakin berkembang ini menunjukkan jumlah populasi meningkat hingga akhir 2007 jumlah sapi mencapai 1814 ekor. Hampir setiap hari jumlah dan komposisi berubah dengan adanya pertambahan dari jumlah kelahiran, penjualan dan pengafkiran. Jumlah dan komposisi sapi perah PT Greenfields Indonesia selama Januari hingga April 2008 dapat dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Komposisi Sapi Perah PT. Greenfields Indonesia

Jenis sapi

Jumlah (ekor)

ST (Satuan Ternak)

Persentase ST (%)

Sapi Laktasi

1266

1266

3,71

Sapi Kering

471

471

15.92

Sapi Dara

1503

751.5

58.01

Pedet

1390

347.5

21.58

Pejantan

17

17

0.78

Jumlah

4647

2881

100

Sumber : PT. Greenfields Indonesia, April 2008

Untuk pemeliharaan sapi-sapi tersebut perusahaan menggunakan lahan seluas 52 ha. Lahan tersebut digunakan untuk kandang, pemerahan, kantor, pabrik pengolahan susu, hospital, mess, pabrik pakan, kebun rumput, penyimpanan pakan, rumah, genset, pos satpam, parkir kendaraan dan tandon air.

Tabel 2. Luas dan Penggunaan Lahan PT. Greenfields Indonesia

No.

Bangunan

Unit

Luas (m2)

1

Kandang

8

25.833,44

2

Klinik

1

296,70

3

Unit proses susu

1

2.106,00

4

Kantor

1

131,00

5

Milking

a. Tempat perah lama

1

149,20

b. Tempat perah baru

1

1.980,00

c. Jalan masuk sapi

1

1.500,00

d. Gudang persedian bahan pakan

1.109,00

e. Ruang data

1

130,00

f. Wokshop

1

162,00

6

Bunker dan pabrik pakan

10.528,00

7

Rumah genset

1

162,00

8

Tempat parker

2

144,00

9

Pos satpam

2

18,00

10

Lantai jemur kotoran sapi

750,00

11

Tandon air kotor

1

80,00

12

Tandon air bersih

2

123,00

13

Mess

a. Mess lama

1

180,00

b. Aula

1

144,00

c. Perumahan karyawan

1

203,00

d. Barak

1

156,00

14

Tanah babadan

40.000,00

15

Saluran limbah cair

4.275,55

16

IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah)

1

5.000,00

17

Kebun rumput

249.500,00

Jumlah

25

344.364,99

Sumber : Unit Human Resource Development PT Greenfields Indonesia, 2008

Sistem perkandangan yang digunakan PT Greenfields adalah free stall barn (kandang lepas) dengan bentuk atap monitor. Jumlah kandang yang ada sebanyak 8, dengan komposisi kandang 3 sampai kandang 8 untuk sapi dewasa, sedangkan kandang 2 dan SH-2 digunakan untuk sapi transisi dan pedet. Sumber air yang digunakan berasal dari sekitar Gunung Kawi dan wilayah Precet. Satu sumber mata air dan tiga buah sumur bor (deep well) dengan menggunakan pompa kedalaman 100 m. Air tersebut digunakan untuk kebutuhan perusahaan terutama di kandang dan pemerahan. Ukuran kapasitas kandang, peralatan porduksi dapat dilihat pada Tabel 2 dan 3. Berikut adalah gambar bentuk dan kontruksi kandang yang digunakan PT Greenfields Indonesia

Gambar 1. Kandang sapi laktasi PT Greenfields Indonesia

Tabel 3. Kandang PT. Greenfields Indonesia

Kandang

Keterangan

Ukuran (m2)

Kapasitas (ekor)

1

Hospital

13.40 x 76.60

12

2A

Pedet SuperHhutch

30.35 x 72.00

200

2B

Bunting Tua

30.35 x 72.00

70

3

Transisi, Lame, Mastitis

30.35 x 72.00

176

4

Fresh, Starter Dry Pregnant

30.35 x 102.00

572

5

High Lactation

30.35 x 150.00

416

6

Super High Lactation

30.35 x 150.00

416

7

Normal, Medium Lactation

30.35 x 150.00

416

8

Late Lactation, Culling

30.35 x 150.00

416

Sumber : Livestock Departemen PT. Greenfields Indonesia, 2008

Tabel 4. Peralatan Produksi PT. Greenfields Indonesia

No

Nama Alat

Jumlah

1

Milk bar kapasitas 15 liter @ 12 ekor

6 Buah

2

Drum Plastik kapasitas 160 liter

6 Buah

3

Drum Plastik kapasitas 120 liter

2 Buah

4

Drum Plastik kapasitas 80 liter

8 Buah

5

Dot Susu kapasitas 2 liter

11Buah

6

Drench

2 Buah

7

Milk Can

9 Tanki

8

Mesin Semprot desinfektan

1 set

9

Bedding

50/petak

10

Gerobak

3 Buah

11

Ember

8 Buah

12

Sikat Tangan

2 Buah

13

Hang Pallet

1 Buah

14

Dehorner

1 Buah

15

Skid Loader

1 Buah

16

Hand Tractor

4 Buah

17

Cangkul

3 Buah

18

Ember

1 Buah

19

Kerikan

3 Buah

20

Sorok

7 Buah

21

Sapu Lidi Panjang

7 Buah

22

Mesin Perah Kapasitas 14 ekor

1 unit

23

Mesin Perah Kapasitas 40 ekor

1 unit

24

Botol teat dipping

12 botol

26

Ember desinfektan

5 Buah

27

Stilo (sikat kawat)

6 buah

Sumber : Perusahaan PT. Greenfields Indonesia, 2008

Peralatan tersebut digunakan untuk departemen heifer raising, livestock, dan milking parlor. Produksi susu PT Greenfields Indonesia rata-rata per hari adalah 30 ton dengan rataan produksi susu per ekor per hari 27 liter. Sebelum dipasarkan susu di olah terlebih dahulu oleh unit processing untuk dijadikan susu pasteurisasi dan whipping cream. Harga jual susu tergantung pada Total Plate Count (TPC) dengan harga rata-rata Rp 4500,-/liter. Sebagian besar konsumen merupakan masyarakat luar negeri seperti Malaysia, Hongkong, India dan Australia.

Penanganan limbah dan sanitasi yang dilakukan oleh perusahaan memisahkan limbah cair dengan limbah padat. Limbah cair berasal dari flushing (air pencucian kandang), pembersihan tempat air minum (dump tank) dan limbah padat yang berasal dari bedding pasir hitam. Semuanya ditampung dalam satu wadah untuk diproses lebih lanjut. Limbah yang berasal dari sisa pakan akan dijual.

Untuk mencegah perkembangbiakan bakteri dan mengurangi pertumbuhan kuman sanitasi harus dilaksanakan dengan baik. Sanitasi meliputi unit pemerahan, kandang, dan pabrik pakan. Metode Cleaning In Plate (CIP) digunakan pada unit pemerahan, penyemprotan vircons serta penaburan mistral dilakukan oleh bagian kandang rutin tiap harinya. Selain itu sanitasi yang dilakukan di PT Greenfields Indonesia berupa pencelupan roda mobil yang masuk kedalam perusahaan dan pencelupan kaki karyawan. Pencelupan dimulai dari roda mobilsetelah itu kaki dengan menggunakan air yang becampur dengan formalin, namun apabila karyawan masuk kesetiap departemen karyawan wajib mencelup kaki kedalam cairan virkons.


MANAJEMEN REPRODUKSI

Bobot Badan dan Umur Pertamakali Kawin

Berdasarkan informasi yang diperoleh di perusahaan peternakan pemeliharaan sapi dara dipelihara di Probolinggo umur pertama kali dikawinkan dengan usia rata-rata 14 bulan. Perkawinannya dilaksanakan dengan cara inseminasi buatan (IB).

Sapi dara yang berahi tidak langsung dikawinkan, melainkan diperiksa kondisi fisiologinya, yaitu dengan melihat bobot badan sebagai acuan bahwa sapi dara tersebut sudah dewasa kelamin. Menurut Lindsay et al. (1982) pada beberapa keadaaan, perkawinan betina sengaja ditunda dengan maksud agar induk tidak terlalu kecil waktu melahirkan. Induk yang terlalu kecil pada waktu melahirkan maka kemungkinan akan terjadi distokia. Umur ternak betina pada saat pubertas mempunyai variasi yang lebih luas daripada bobot badan pada saat pubertas (Nuryadi, 2000). Hal ini berarti bahwa bobot badan lebih berperan terhadap pemunculan pubertas daripada umur ternak.

Ditunjang oleh teori yang dikenal dengan nama target weight theory, yaitu seekor ternak akan mencapai pubertas atau aktivitas produksi dapat berlangsung secara normal jika telah mencapai bobot badan tertentu. Umur dan bobot badan pubertas dipengaruhi oleh faktor-faktor genetik. Walaupun umur dari sapi dara sudah cukup untuk dikawinkan atau dengan kata lain sudah mengalami dewasa tubuh tidak berarti mengalami dewasa kelamin. Pada saat umur belum genap satu tahun dan bobot badan sudah mencapai 350 kg standar PT Greenfields Indonesia, dan jarak waktu tidak terlalu jauh maka sapi tersebut dapat dikawinkan. Alasan bahwa sapi dara harus mengalami dewasa kelamin adalah membantu dalam proses kelahiran, karena kelahiran yang tidak normal banyak terdapat pada sapi-sapi yang baru pertama kali melahirkan.

Deteksi Berahi

Deteksi berahi yang tepat merupakan kunci utama keberhasilan suatu perkawinan selain ketepatan dan kecepatan saat melakukan perkawinan, pemeriksaan berahi yang efektif memerlukan pengetahuan yang lengkap tentang tingkah laku sapi yang berahi baik normal ataupun tidak. Deteksi berahi paling sedikit dilaksanakan dua kali dalam satu hari, pagi hari dan sore/malam hari. Dalam pelaksanaan deteksi berahi bagi para inseminator maupun peternak sukar untuk dapat mengetahui saat yang tepat awal terjadinya estrus (berahi). Terjadinya berahi pada ternak di sore hari hingga pagi hari mencapai 60%, sedangkan pada pagi hari sampai sore hari mencapai 40% (Lubis, 2006). Menurut Ihsan (1992) deteksi berahi umumnya dapat dilakukan dengan melihat tingkah laku ternak dan keadaan vulva.

Pengamatan berahi di lokasi PKL dilakukan cukup teratur. Pengecekan dilakukan oleh service veteriner pada pagi hari saat sapi digiring ke tempat pemerahan, siang hari saat sapi istirahat atau setelah diperah, begitu juga dengan kegiatan sore hari untuk pemerahan kedua, dan malam hari setelah sapi-sapi tersebut selesai diperah. Para petugas akan mencatat ear tag (identitas) apabila sapi betina menaiki sapi lain dan diam jika dinaiki. Kemudian sapi akan diperiksa dengan mencocokkan data yang ada melalui siklus estrus dari sapi tersebut. Siklus estrus adalah berahi yang berulang secara teratur dalam kurun waktu rata-rata 21 hari.

Secara fisiologis, berlangsungnya siklus berahi ini melibatkan aktivitas sistem syaraf dan sistem hormonal dalam tubuh sapi, sehingga dapat dikatakan bahwa reproduksi sapi berlangsung secara neuro hormonal. Jika sapi tersebut masuk dalam pengecekkan satu siklus berahi (rata-rata 18-23 hari), tanda chalking orange pada pangkal ekor menghilang, vulva terlihat bengkak, panas, dan merah maka sapi tersebut dapat dikawinkan, untuk memastikan estrus lebih tepat lagi, cervic dapat diraba, jika agak keras (tegang) maka sapi tersebut positif estrus dan harus segera dikawinkan sebelum terlambat.

Lamanya sapi berahi sangat bervariasi yaitu berkisar 6-30 jam (Lubis, 2006), dengan rataan 17 jam. Tidak jarang sapi-sapi yang berada di PT Greenfields Indonesia waktu berahinya tidak diketahui saat malam hari (10 pm) hingga pagi hari (6 am) karena tidak ada veteriner yang bertugas. Hal ini dapat membuat peternak kehilangan satu siklus berahi.

Tabel 5. Lama waktu berlangsungnya fase-fase

dari siklus berahi pada sapi betina

Fase

Lama waktu (hari ke-) dari siklus

Estrus

0–1

Metestrus

1-3

Diestrus

4-16

Proestrus

17-21

Sumber: Makalah Seminar Pelatihan Inseminator pada Sapi/Kerbau BIB Singosari, 2006

Catatan :

Dalam menyebut hari-hari dari siklus berahi, hari ke-0 adalah saat munculnya berahi pertama kali, hari ke-1 adalah hari dimana berahi muncul pertama kali, demikian hari selanjutnya sampai dengan hari ke-21 dari siklus berahi. Hari-hari ini penting diketahui misalnya untuk penyuntikkan hormon prostaglandin (PGF) yang harus diberikan pada hari-hari antara hari ke-5 sampai dengan hari ke-16 dari siklus berahi.

Sistem Perkawinan

Sistem perkawinan merupakan gambaran dari beberapa metode perkawinan untuk program pengembakbiakan sapi. Masa berahi seekor sapi cukup singkat, untuk itu diperlukan pengamatan secara teliti terhadap tanda-tanda berahi seekor ternak agar program perkawinan dapat berjalan sesuai rencana. Sistem perkawinan ternak dapat dilakukan dengan dua cara:

1. Perkawinan Alam

Perkawinan alam dilakukan oleh seekor pejantan yang langsung memancarkan sperma kedalam alat reproduksi betina dengan cara kopulasi. Terlebih dahulu pejantan mendeteksi kondisi berahi betina dengan menjilati atau membau di sekitar organ reproduksi betina bagian luar setelah itu pejantan melakukan penetrasi

2. Perkawinan Buatan

Perkawinan buatan sering dikenal dengan Inseminasi Buatan (IB) atau Artificial Insemination (AI) yaitu dengan memasukkan sperma kedalam saluran reproduksi betina dengan menggunakan peralatan khusus (Blakely dan Bade, 1988).

Perkawinan yang dilakukan oleh Departemen Reproduksi PT Greenfields Indonesia melalui inseminasi buatan (IB) pada saat sapi tersebut menunjukkan gejala-gejala berahi dan mencocokkan data yang ada dalam satu siklus. Pelaksanaan perkawinan harus dilakukan pada saat berahi. Selain itu pengecekan terhadap gangguan reproduksi juga dilakukan, jika sapi tersebut mengalami infeksi pada bagian cervic, atau organ lainnya maka perkawinan akan ditunda.

Perlengkapan yang digunakan untuk perkawinan adalah (1). straw beku pejantan unggul yang diimpor dari Amerika dengan bangsa FH (Frisian Holstein), (2). gun IB yang diimpor dari New Zealand, dan (3). plastic sheat berasal dari Perancis. Straw langsung didatangkan dari Amerika dengan harga sekitar Rp 350.000,00 – Rp 400.000,00- dalam satu container dengan kapasitas kurang lebih 3024 dosis. Semen-semen yang terdapat dalam satu container yang berisi 32-34 liter nitrogen terdiri dari 6-7 pejantan FH (Friesian Holstein) dengan jumlah sperma minimal dua puluh lima juta dalam satu straw kapasitas setengah milliliter (0,5 ml). Straw akan diambil sesuai kebutuhan dan disimpan dalam container kecil dengan kapasitas nitrogen enam liter untuk di bawa ke lapangan. Pergantian straw biasanya dilakukan setiap 6 bulan dengan adanya berbagai pertimbangan. Penambahan nitrogen dilakukan saat batas nitrogen dalam container kurang dari panjang straw, biasanya pada saat volume nitrogen tinggal 30-32 liter.

Straw yang berada di perusahaan tidak hanya diimpor dari Amerika saja, melainkan ada yang diambil dari BIB (Balai Inseminasi Buatan) Singosari. Penggunaan straw yang berasal dari BIB Singosari digunakan untuk sapi-sapi yang bersiklus normal. Jika sapi tersebut bunting dan melahirkan pedet jantan, maka akan diserahkan kembali ke BIB. Tetapi jika pedet yang dilahirkan betina, maka akan menjadi milik perusahaan Greenfields Indonesia.

Pelaksanaan IB dilakukan oleh inseminator yang sudah menguasai teknik inseminasi. Dimulai dari pengambilan straw dari container, pencairan sperma dengan menggunakan air yang bersuhu 370C, memasukkan straw ke dalam gun, perabaan cervic yang benar agar dalam menyuntikkan gun tepat dua hingga tiga sentimeter di depan mulut cervic. Semua prosedur untuk IB dilakukan dengan sangat hati-hati. Kriteria semen yang digunakan PT Greenfields Indonesia berdasarkan produksi susu yang tinggi, sedangkan kriteria semen yang digunakan untuk heifer berdasarkan easy calving 6% (mudah beranak).

Beberapa faktor yang mempengaruhi keberhasilan inseminasi buatan diantaranya :

1. Kondisi betina, meliputi kesehatan dan anatomi organ reproduksi, Body Condition Score (BCS), lingkungan dan pakan, ektoparasit dan endoparasit.

2. Spermatozoa, dilihat dari total sperma yang motil (% motilitas dan konsentrasinya)

3. Ketepatan waktu IB (siklus berahi)

4. Penempatan posisi semen saat IB (tepat di depan cervik ± 3 cm)

Program Ovsynch

Departemen Reproduksi PT Greenfields Indonesia membuat program penyerentakkan berahi. Program ini disebut dengan Program Ovsynch (ovulation synchronisasi). Dengan penyerentakkan berahi dimaksudkan pengendalian siklus berahi sedemikian rupa sehingga periode estrus pada banyak hewan betina terjadi serentak pada hari yang sama atau dalam waktu 2 sampai 3 hari (Toelihere, 1979). Hal ini juga bertujuan agar dapat mengefisiensikan waktu berahi dan target untuk calving interval dapat tercapai.

Dasar fisiologis dari sinkronisasi berahi adalah hambatan pelepasan Luteinizing Hormone (LH) dari hipofisis anterior yang menghambat pematangan folikel de Graaf atau penyingkiran korpus luteum baik secara manual atau secara fisiologis dengan pemberian preparat hormon luteolitik. Karena progesteron dapat menghambat pelepasan LH, pertumbuhan folikel, berahi dan ovulasi maka progesteron merupakan preparat pertama yang dipakai untuk sinkronisasi berahi. Pelaksanaanya dimulai dari DIM (days in milk) 46 hari setelah melahirkan. Sapi-sapi yang tidak berahi akan disuntikkan hormon prostaglandin 1 (PG1) yang biasa dilakukan pada hari Rabu, setelah 17 hari tidak berahi maka akan disuntikkan PG2. Untuk sapi yang berahi langsung dikawinkan, jika tidak berahi lagi maka akan diberikan penambah hormone GnRH1 (Gonadothropin Releasing Hormone) yang dilaksanakan 14 hari setelah PG2, kemudian jika sampai 7 hari sapi tersebut tidak ada tanda-tanda berahi maka akan disuntikkan PG3 dan suntikkan hormon terakhir untuk perangsang yaitu menggunakan hormone GnRH2 (Gonadothropin Releasing Hormone) bersamaan dengan IB setelah penyutikkan PG3 selama 3 hari. Dosis penyuntikannya untuk semua sama sebanyak 2 ml, kecuali penyuntikkan GnRH2 sebanyak 1 ml. Penyuntikkan dilakukan intravena bagian belakang tubuh sapi (pantat). Penyuntikkan progesteron ini bertujuan untuk menghambat pematangan folikel dan menyingkirkan (degradasi) corpus luteum secara mekanik, estrus dan ovulasi.

Jadwal Program sinkronisasi ovulasi:

PG 1 : Dim 46

PG 2 : 17 hari setelah PG 1

GnRH 1 : 14 hari setelah PG 2

PG 3 : 7 hari setelah GnRH 1

IB + GnRH 2 : 3 hari setelah PG 3

Keberhasilan dari program ovsynch departemen reproduksi dapat dilihat pada total sapi yang bunting setelah disuntik PG3 diangka 80% (satatus tercapai). Pemberian GnRH2 + IB mempunyai target 8% dari program ovsynch. Selain dari program ovsynch perusahaan tersebut juga melakukan treatment Chorulon (Chorionic gonadothropin) untuk sapi-sapi yang DIM < 200 dan sudah lebih dari 3 kali di IB tidak bunting. Fungsi dari chorulon tersebut biasanya diberikan pada kasus-kasus infertilitas (tidak terjadinya pembuahan), sistik ovari (nimfomania), induksi ovulasi (delayed ovulasi). Penyuntikkan chorulon ini menggunakan HCG (hormon chorionik gonadotropin) sebanyak 10 mililiter pada bagian paha belakang kiri dan kanan.

Pemeriksaan Kebuntingan

Sapi yang diduga tidak berahi setelah dikawinkan kemungkinan bunting. Pemeriksaan kebuntingan sapi dilakukan satu sampai satu setengah bulan setelah inseminasi terakhir. Pemeriksaan dilakukan dengan cara palpasi rektal yaitu memasukkan tangan pada bagian rektal, jika ovarium terasa asimetris atau adanya pembesaran di salah satu ovari, bisa dikatakan sapi tersebut bunting. Selain itu perabaan dapat dilakukan pada bagian fetal membran (percabangan uteri) yang terasa membesar, pemeriksaan ini dilakukan oleh dokter hewan atau veteriner yang mempunyai keahlian dalam hal reproduksi.

Umur kebuntingan 1,5 bulan sangat muda dan dapat mengakibatkan pecahnya embrio yang masih sangat kecil. Jika sapi tersebut positif bunting maka diberi tanda dengan chalking green pada pangkal ekor. Sejarah perkawinan sapi yang bersangkutan termasuk tanggal melahirkan, tanggal dan jumlah IB yang dilakukan pada seekor sapi harus tercatat dengan baik sehingga dapat dipelajari terlebih dahulu. Catatan perkawinan dan reproduksi yang lengkap sangat bermanfaat untuk menentukan umur kebuntingan secara tepat dan cepat (Toelihere, 1985).

Pemeriksaan kebuntingan dilakukan pada pagi hari saat sapi kembali ke kandang setelah diperah. Ini dapat membantu seorang veteriner untuk memeriksanya, karena sapi dapat di lock up (jepit) pada bagian kepala, sehingga mudah untuk di palpasi. Sebelum melakukan palpasi tangan dibungkus dengan gloves plastic, dan mengambil sebagian feses yang ada sebagai pelicin. Mulanya memasukkan satu jari, dua jari dan seterusnya hingga semua bagian masuk kedalam rektum. Jika kotoran terlalu banyak dapat dikeluarkan sebagian, tidak perlu sampai habis. Saat tangan sudah masuk sapi akan berkontraksi (merejan), tangan didiamkan beberapa saat, kemudian dapat dilanjutkan kembali.

Penanganan Kelahiran

Sapi-sapi yang sudah masuk dalam program pengeringan (dry off program) di pen DP (dry pregnant) akan selalu dikontrol. Sapi dengan umur kebuntingan 8 bulan keatas akan dipindahkan ke pen 8 (pen transisi). Begitu juga saat sapi menujukkan tanda-tanda melahirkan, biasanya sangat terlihat pada bagian vulva yang mengendor dan adanya lendir berwarna kekuningan yang menggantung. Sapi dapat langsung digiring menuju pen maternity (pen beranak). Hal ini sangat penting dilakukan untuk menghindari sapi melahirkan di kandang pen dry pregnant sehingga tidak membahayakan pedet yang akan lahir. Sapi yang mengalami kesulitan dalam melahirkan akan mendapat bantuan dari veteriner.

Masalah yang sering terjadi adalah distokia dalam posisi posterior (posisi kepala pedet menghadap kedalam). Jika sapi tersebut mengalami distokia maka dengan segera dokter hewan ataupun veteriner membetulkan posisi pedet dalam kondisi normal. Setelah itu pedet akan dikeluarkan dengan menarik pada bagian kaki yang diikat tali saat sapi merejan hingga semua tubuh pedet keluar. Dalam kondisi normal proses kelahiran pedet terbagi kedalam beberapa tahap atau fase, yaitu :

1. Fase pertama : sapi gelisah, vulva kendor, vulva mengeluarkan lendir, sapi merejan, amnion terlihat dan amnion pecah.

2. Fase kedua : organ tubuh pedet sebagian terlihat, sapi merejan dan seluruh tubuh pedet terlihat.

3. Fase ketiga : plasenta keluar

Kelahiran harus sudah terjadi dalam waktu 8 jam, jika pedet belum juga keluar maka perlu mendapat bantuan. Pertolongan diberikan dengan memastikan terlebih dahulu kondisi pedet, setelah dirasa benar maka pedet siap dikeluarkan. Kaki depan akan diikat dengan tali yang sudah dicelupkan iodine 7%. Begitu juga tangan yang akan dimasukkan ke dalam vulva dicelupkan dengan iodine. Pada saat sapi merejan kaki akan ditarik. Pedet yang keluar segera dibersihkan dari lendir-lendir yang tersisa terutama pada bagian hidung dan mulut untuk membantu pernafasan. Induknya pun ikut menjilat-jilat tubuh pedet. Empat sampai lima jam setelah melahirkan plasenta harus sudah keluar. Sapi yang sudah melahirkan segera diberikan vitamin AD3E 5 ml lewat suntikkan di bagian leher (intravena), penstrep yang disuntikkan melalui intravena bagian leher sebanyak 20 ml, dan pemberian calcoral gel 400 ml melalui mulut. Penanganan yang diberikan bertujuan agar kondisi sapi tidak melemah setelah melahirkan (drop). Beberapa jam setelah itu sapi akan diperah untuk diambil kolostrumnya menggunakan mesin perah portable.

GANGGUAN REPRODUKSI

Tinggi rendahnya produksi ternak tergantung bagaimana reproduksinya. Secara keseluruhan penurunan daya reproduksi dan kematian merupakan masalah reproduksi yang belum ditangani secara baik. Umur melahirkan pertama kali dapat dipengaruhi oleh pakan, sehingga membuat siklus berahi selanjutnya tidak normal (lebih panjang/pendek). Beberapa gangguan reproduksi secara umum dipengaruhi oleh lingkungan, hormonal, genetik (anatomi), dan penyakit/infeksi.

Lingkungan

Khususnya dalam hal pemberian pakan, harus diupayakan dengan baik dan seimbang terutama pada umur muda (Herwiyanti, 2006). Pakan yang kurang otomatis akan membuat perkembangan alat reproduksi juga terhambat, dan sekresi hormon terganggu. Begitu juga saat pakan yang berlebih menyebabkan obesitas, pada sapi dara akan mengganggu perkembangannya sedangkan pada sapi dewasa mengganggu ovulasi. Defisiensi vitamin A menyebabkan abortus, defisiensi vitamin AD3E menyebabkan anestrus. Saat defisiensi mineral Phosfor (P) akan terjadi hipofungsi ovari, dan lambat untuk pubertas. Mineral Cuprum (CU), Ferum (FE), Cobalt (CO) dapat menyebabkan kegagalan berahi, begitu juga dengan induk yang kekurangan Yodium maka pedet akan premature dan kondisi lemah saat kelahiran. Saat sapi masuk dalam tahap menyusui akan menghambat hormon GnRH. Iklim juga menjadi salah satu faktor, panas yang berlebih dalam jangka waktu yang lama membuat sapi tidak menunjukkan tanda-tanda berahi. Lingkungan juga berhubungan dengan senilitas/ketuaan, gigi yang aus sehingga sapi tidak nafsu makan akibatnya defisiensi.

Hormonal

1. Sapi anestrus (adanya corpus luteum) fungsi CL itu sendiri mempertahankan kebuntingan.

2. Silent heat bisa disebabkan kekurangan hormon estrogen, sapi yang sudah tua, atau berahi setelah melahirkan.

3. Berahi yang singkat (18 jam) tidak teramati

4. Hipofungsi ovarium, kurangnya hormon FSH (Follicle Stimulating Hormon)

5. Cistik ovari, kurangnya hormon LH (Luteinizing Hormon) menyebabkan sapi mau menaiki tapi tidak mau dinaiki.

Genetik/anatomi

Sifat hereditas (menurun): ovari kecil tidak berkembang, apabila terjadi pada keduanya maka sapi harus diafkir; adanya saluran reproduksi yang tidak berkembang. Untuk sifat yang tidak menurun: ovarium hanya satu, freemartin (kembar jantan dan betina).

Penyakit/infeksi

Dapat disebabkan oleh virus, bakteri, jamur dan protozoa. Akibat yang ditimbulkan dari bakteri salah satunya adalah Brucellosis sedangkan virus dapat menyebabkan IBR (Infectious Bovine Rhinotracheitis). Beberapa gangguan reproduksi yang sering terjadi di PT Greenfields Indonesia, yaitu sebagai berikut :

1. Nimfomania (berahi setiap hari)

Penyebab dari nimfomania itu sendiri karena produksi susu yang tinggi tetapi tidak diimbangi dengan nutrisi (intake nutrisi rendah) sehingga kekurangan hormon LH (Luteinizing hormone). Jika dilakukan palpasi parental pada bagian ovarium maka akan terasa salah satu ovarium atau kedua-duanya membesar dan terdapat cairan, dindingnya tipis, diameter lebih dari 2,5 cm serta gejala berahi terus menerus. Persentasi yang terhitung pada kasus seperti ini menunjuk angka 5%, tetapi kejadiannya dalam kelompok berbeda-beda.

Untuk penanganan kasus ini sapi akan diberikan injeksi hormon LH (Lutenizing Hormon) sebanyak 3 ml. Hormon tersebut akan disuntikkan secara intrauteri menggunakan gun plastik.

2. RFM (Retensi Fetal Membran)

Secara fisiologik selaput fetus tanggal dalam waktu 3 sampai 8 jam postpartum. Apabila selaput tersebut menetap lebih lama dari 8 sampai 12 jam, kondisi ini dianggap patologik dan terjadilah retensio secundinae (Toelihere, 1985).

Penyebabnya adalah kegagalan lepasnya vilia kotiledon fetus dari kripta karankula maternal karena dorongan myometrium yang lemah. Uterus akan terus berkontraksi dan sejumlah besar darah yang tadinya mengalir ke uterus sangat berkurang. Karankula maternal mengecil karena suplai darah berkurang dan kripta karankula berdilatasi. Retensio secundinae sebenarnya adalah suatu proses kompleks yang meliputi pengurangan suplai darah diikuti oleh penciutan struktur-struktur plasenta maternal dan fetal, perubahan-perubahan degeneratif dan kontraksi uterus yang kuat (Toelihere, 1985). Plasenta tersebut harus keluar, karena akan mempengaruhi proses reproduksi selanjutnya. Bakteri yang menepel pada plasenta akan masuk kedalam organ reproduksi. Jasad-jasad renik seperti Brucella abortus, Tuberculosis, Campylobacter fetus dan berbagai jamur menyebabkan placentitis.

Gejala yang cukup jelas yaitu sebagian selaput fetus menggantung keluar dari vulva 12 jam atau lebih sesudah kelahiran normal, abortus atau distokia. Sekitar 20 sampai 25 persen memperlihatkan gejala-gejala metritis dengan suhu badan yang tinggi, produksi susu dan berat badan menurun. Pada kasus ini angka kematian sangat sedikit dan tidak melebihi satu sampai dua persen. Apabila ditangani dengan cepat dan baik maka kesuburan sapi tidak banyak terganggu. Pada kasus ini kerugian yang diderita peternak bersifat ekonomis.

Berbagai cara dan sarana telah dipakai untuk menangani Retensio secundinae. Cara yang masih popular dikalangan dokter hewan adalah menyingkirkan selaput fetus secara manual dan memberikan antibiotik. Pelepasan plasenta manual dapat dilakukan dengan menempatkan tangan pada endometrium dan chorion di ruang interkotiledoner dan kotiledon fetal serta karankula dipegang secara individual, ditekan, dan dengan ibu jari serta jari telunjuk memisahkan secara hati-hati. Semua selaput fetus harus dikeluarkan secara keseluruhan tanpa meninggalkan sisa di dalam uterus yang sangat berpotensi terjadinya infeksi. Dapat juga dilakukan irigasi (pencucian) dengan iodine povidone sebanyak 200 ml intravagina. Antibiotik yang dipakai oleh veteriner departemen reproduksi mencakup Oxytetracyclin sebanyak(<<<)

Penyakit pada uterus yang terinfeksi setelah kelahiran pada alat kelamin betina kebanyakan terjadi dari saat melahirkan sampai 3 hari sesudahnya, pada saat cervic, vagina, dan vulva masih mengalami dilatasi. Pada saat tersebut kuman dapat leluasa masuk ke alat kelamin. Terjadinya infeksi tergantung dari virulensi kuman maupun daya tahan yang dimiliki oleh saluran kelamin. Kejadian ini mencapai angka 19% pada tahun 2007.

3. Endometriris (Lendir Infeksi)

Infeksi endometrium merupakan peradangan pada bagian uterus yang paling ringan. Pada umumnya disebabkan oleh infeksi jasad renik yang masuk ke dalam uterus melalui cervic dan vagina. Kuman-kuman yang sering masuk melalui cervic dan vagina adalah Strepthococcus, Staphylococcus, Coli (berasal dari feses, mungkin pada waktu inseminasi buatan, atau pertolongan distokia maupun retensio). Endometritis penyebab utama kemajiran (Toelihere, 1985). Masih dapat dipahami bahwa dalam alat kelamin betina yang mempunyai uterus menderita endometritis masih dapat terjadi fertilisasi, kecuali jika endometritis itu menghasilkan sekresi nanah atau lendir lain yang volumenya banyak sekali hingga menyebabkan perjalanan semen terganggu.

Symptom endometritis sangat tergantung kepada derajat penyakitnya. Endometritis ringan secara klinis sulit diketahui gejalanya. Mungkin diketahui bila dalam keadaan estrus dan lendir berahi yang keluar tidak terang tembus seperti kaca, dimana lendir yang dihasilkan oleh bagian-bagian yang meradang bersifat jernih seperti air (Partodiharjo, 1987). Untuk endometritis yang tergolong lebih berat biasanya menghasilkan sekresi yang mudah dilihat mata dan dikenal secara klinis. Misalnya endometritis mucopurulent yang ditandai dengan keluarnya nanah melalui vagina dan tertinggal di ujung rambut (Partodiharjo, 1987).

Endometritis subklinis di PT Greenfields Indonesia ditandai dengan sapi yang siklus berahinya normal, hanya saja saat dikawinkan sulit bunting, sedangkan pada gejala endometritis klinis ditunjukkan dengan adanya leleran (lendir) yang berwarna keruh atau keputihan. Berbagai kriteria infeksi ditandai oleh tingkat kekentalan lendir tersebut. Beberapa kriteria lendir yang terlihat di lapang :

1. LI +1 : Lendir sedikit keruh tidak terdapat gumpalan

2. LI +2 : Lendir berwarna keputihan, adanya sedikit gumpalan

3. LI +3 : Lendir berwarna putih dengan jumlah gumpalan yang cukup

Banyak

Sebelum terjadinya endometritis, biasanya sapi-sapi tersebut mengalami distokia saat melahirkan, atau RFM. Diagnosis endometritis pada umumnya disusun menurut pemeriksaan rektal, vagina, anamnese, dan biopsi (Partodiharjo, 1987). Menurut anamnese biasanya sapi yang endometritis tidak bunting saat dikawinkan. Untuk pemeriksaan pravaginal didapatkan adanya sedikit lendir dalam vagina. Volume sekresi biasanya tidak banyak, lendir akan mengalir menuju vulva. Untuk pemeriksaan rektum umumnya didapatkan kedua uterus sedikit membesar dibandingkan uterus yang tidak bunting dan didapatkan juga penebalan pada dinding uterus. Diagnosa yang sempurna ialah bila diadakan biopsi. Dengan biopsi, pewarnaan dan pemeriksaan mikroskopik akan dapat gambaran yang jelas dan pasti tentang endometrtis, karena sifat peradangan pada jaringan endometrium dengan jelas terlihat dibawah mikroskop.

Banyak sekali macam dan cara pengobatan yang dilakukan dan pada umumnya berhasil baik. Pengobatan yang dilakukan dengan menyutikkan OTC (Oxytetracyclin). Larutan OTC dibuat dari campuran Aqudest 60 ml + Alamycin LA 6 ml secara intrauteri atau dengan menggunakan metricure 10 ml melalui intrauteri (gun plastik). Antibiotik yang dimasukkan kedalam uterus bertujuan untuk menstimulir organ reproduksi betina lalu membasmi jasad renik yang meradang dalam uterus. Untuk kasus endometritis yang menyerang pada tahun 2007 sebesar 20% yang diperoleh dari data sapi-sapi transisi.

4. Metritis

Metritis atau peradangan seluruh bagian uterus meliputi semua lapisan dinding uterus. Kejadiannya berlangsung dua minggu setelah beranak. Sifat toksiknya terjadi dalam waktu 3-5 hari setelah melahirkan. Metritis umumnya disertai septicemia berat atau toksemia (metritis septika). Penyebab infeksi yang paling banyak ditemukan adalah kuman-kuman koliform seperti, E.coli, Strepthoccocus, Staphiloccocus dan defisiensi mineral.

Gejala yang sering timbul biasanya tampak lesu, menahan rasa sakit, produksi susu akan menurun, tidak mampu untuk berdiri, anoreksia, dan keluarnya discharge (cairan) encer berwarna coklat dan berbau amis. Pada saat dilakukan palpasi rektal menunjukan uterus membesar (tidak normal), cervic teraba lebih besar dari biasanya, dan kadang-kadang bila uterus ditekan maka akan mengeluarkan leleran yan bersifat mucopurulent. Keadaan ini memungkinkan tidak teraturnya siklus berahi (Subronto dan Tjahajati, 2001). Kerugian yang akan diterima oleh peternak dalam kasus ini dapat menyebabkan penurunan angka kelahiran, penurunan produksi, penurunan berat badan, munculnya reapet breeder, pyometra dan majir (Hardjopranjoto, 1995). Di PT Greenfields Indonesia kondisis ini sudah mencapai angka 20% pada tahun 2007. Berikut adalah gambar sapi yang terserang metritis.

Pengobatan dapat dilakukan dengan pemberian antibiotik Engemycin (Oxytetraxyclin) sebanyak 20 ml secara intrauteri atau dengan menggunakan Utozym. Jika sapi dalam kondisi parah sapi segera diinfus dengan OTC 200 ml (Aqudest 200 ml + Alamycin 20 ml). Pencegahan yang dapat dilakukan dengan memperbaiki sanitasi kandang, peralatan yang steril saat penanganan distokia, proses inseminasasi buatan yang aseptis, serta pemberian pakan dengan cukup mineral.

5. Pyometra

Pyometra merupakan penyakit yang ditandai dengan teririsnya rongga uterus oleh eksudat purulent dan biasanya tanpa diikuti oleh gejala-gejala penyakit sistemik (Subronto dan Tjahajati, 2001). Kejadian pyometra korpus luteum (CL) dapat diraba pada salah satu ovariumnya. Mungkin saja CL tidak ada, atau melekat dan tidak dapat dipalpasi. Korpus luteum yang terdapat pada pyometra terjadi karena adanya ovulasi post-partum. Pada umumnya pyometra terlihat lebih kurang 3 minggu setelah kelahiran sampai sepanjang masa laktasi. Pyometra biasanya diawali oleh kelahiran yang abnormal. Beberapa keadaan pyometra yang sering dijumpai dalam sifat tertutup (tanpa leleran) maupun terbuka (adanya eksudat dari vagina). Uterus terasa jauh lebih besar dari normal. Eksudat dapat bersifat kuning sampai bercampur darah.

Pengamatannya melalui lendir yang sangat kental dengan banyaknya gumpalan-gumpalan putih keluar dari vulva. Kebanyakan pyometra dapat disembuhkan dengan sekali pengobatan. Untuk pengobatan, tujuan utamanya adalah mengosongkan uterus dengan meningkatkan kontraksi atau menghilangkan CL (Corpus Luteum).

Obat-obatan yang dapat digunakan meliputi estrogen, oxytocin, prostaglandin atau analognya (Subronto dan Tjahajati, 2001). Terapi pyometra yang dilakukan oleh bagian veteriner dengan menyuntikkan hormon PGF2α, Oxytocin, atau menggunakan Metricure (Cefapirin benzhatine) 500 mg intrauteri. Berikut adalah beberapa peralatan yang digunakan untuk mendukung kegiatan reproduksi, dapat dilihat pada tabel 6.

Tabel 6. Alat-alat yang Digunakan di Departemen Reproduksi

PT Greenfields Indonesia

Nama

Jumlah

Keterangan

Container straw

(kapasitas ± 3000)

2 unit

Menyimpan straw (stock)

Container nitrogen cair (34-36 l)

1

Nitrogen (stock)

Container kapasitas (180 straw)

1

Menyimpan straw

Gun stainless

2

Inseminasi Buatan

Gun plastik

50 buah

Penanganan antibiotik

Plastik sheet

1000 buah

Inseminasi Buatan

Pen stick orange

12/Kotak

Chalking

Tell tail green

1 liter/Botol

Chalking

Thawing aki

1 set

Pengenceran sperma dengan suhu stabil

Cutter

3

Pemotong lastic sheet

Tissue

250sheath/ Bungkus

Sanitasi

Spoit

5

Treatment antibiotic

Jarum

10

Treatment antibiotic

Gloves (sarung tangan)

100/Box

Palpasi organ reproduksi

Buku catatan (data recording)

1 set

Data siklus, infeksi

Sumber : PT. Greenfields Indonesia Departemen Reproduksi, 2007


KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan analisis mengenai manajemen reproduksi dan gangguan reproduksi sapi perah PT Greenfields Indonesia, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Manajemen reproduksi yang meliputi deteksi berahi, sistem perkawinan, program sinkronisasi (penyerentakkan berahi) dan pemeriksaan kebuntingan dapat dikatakan baik.

2. Rekording yang dilaksanakan di PT Greenfields Indonesia dengan menggunakan sistem Dairy Comp 305 dan catatan reproduksi di lapang seperti pencatatan sapi berahi, pencatatan sapi yang dikawinkan, pengamatan lendir infeksi dilakukan secara teratur, baik dan lengkap dalam memuat data.

3. Evaluasi reproduksi dapat dilihat melalui data sekunder dengan menggunakan parameter reproduksi seperti service per conception, conception rate dan calving interval dapat dikatakan sudah baik.

DAFTAR PUSTAKA

Bakely J dan Bade P.H. 1998. Ilmu Peternakan. Edisi keempat. Terjemahan Srigandono B. Gadjah Mada University Press: Yogyakarta

Hardjopranjoto, W. 1995. Ilmu Kemajiran pada Ternak. Airlangga University Press: Surabaya

Herwiyanti, E.M.P, drh. 2006. Makalah Seminar Pelatihan Inseminator pada Sapi/Kerbau BIB Singosari: Malang

Ihsan, N. 1992. Diktat Inseminasi Buatan. Program Studi Inseminasi dan Pemuliaan Ternak. Animal Husbandry Project. Universitas Brawijaya: Malang

Lindsay D.R, Enwistle K.W dan Winantea A. 1982. Reproduksi Ternak di Indonesia. Fakultas Peternakan dan Perikanan Universitas Brawijaya: Malang

Lubis, O.P drh. 2006. Makalah Seminar Pelatihan Inseminator pada Sapi/Kerbau BIB Singosari: Malang

Nuryadi. 2006. Dasar-Dasar Reproduksi Ternak. Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya: Malang

Partodihardjo, S drh. 1987. Ilmu Reproduksi Hewan. Mutiara Sumber Widya: Jakarta

Subronto dan Tjahajati, I. 2001. Ilmu Penyakit Ternak II. Gadjah Mada University Press: Yogyakarta

Toelihere M.R.1979. Fisiologi Rerpoduksi pada Ternak. Angkasa: Bandung

Toelihere M.R. 1985. Ilmu Kebidanan pada Ternak Sapi dan Kerbau. Universitas Indonesia Press: Bogor

5 comments

  1. Hi hotnita,
    kemarin aq juga penelitian S1 tentang reproduksi tapi pada sapi Bali, sekrg tertarik pada sapi perah masalah stres panas di IPB. tulisan nita koq referensinya ngk up to date??Tp salam kenal aja dari azza
    081354836056


  2. thanks infonya…….


  3. asslkum.. kk.. aku anak TNK angkatan 45..
    sekarang semester 4 lagi belajar inseminasi buatan..
    nesearch organ reproduksi ternak ternyata ada blognya kk juga..
    heheheh…
    sukses ya kak..


  4. terima kasih atas infinya pak…sangat berguna sebagai referensi…

    http://ahmadf088.student.ipb.ac.id/



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: